loading...

Tugas Praktikum : Kemasan Plastik

KEMASAN KERTAS

Sejarah Perkembangan Kemasan Kertas

Kertas yang merupakan kemasan fleksible pertama sekali ditemukan di Cina pada tahun 100 SM. Pada tahun 751 seorang muslim yang bekerja pada sebuah pabrik kertas Cina di Samarkand berhasil mendapat rahasia pembuatan kertas dan dibawa ke Spanyol pada tahun 950. Penerbitan buku dimulai tahun 1450, sedangkan penerbitan surat kabar secara teratur dimulai tahun 1609. (Julianti dan Nurminah, 2006)

Pabrik kertas pertama di Amerika berdiri tahun 1690 oleh William Rittenhause yaitu di Philadelphia. Pada saat itu proses pembuatan kertas masih lambat dan hanya dihasilkan satu lembar kertas untuk satu kali proses. Nicholas-Louis Robert dari Perancis mengembangkan proses pembuatan kertas secara kontinu.

Mesin pembuat kertas yang pertama ditemukan tahun 1799 oleh Fourdriner Brother yang mendapatkan patennya di Inggris. Mesin tipe silinder ditemukan oleh John Dickenson yang dipasang dekat Philadelphia pada tahun 1817. (Julianti dan Nurminah, 2006)

Pada abad ke-19, kertas telah menggantikan wadah dari tanah liat, gelas dan kaleng. Pada tahun 1840 ditemukan cara pembuatan kotak kertas yang memerlukan banyak lem,dan penggunaannya terbatas untuk barang-barang mewah. Kekeliruan oleh pekerja pencetakan dalam membuat kantung untuk biji-bijian membuat teknik pembuatan kardus menjadi berkembang. (Julianti dan Nurminah, 2006)

Pada tahun 1856 diciptakan karton bergelombang (corrugated board) di Inggris, sedangkan di Amerika Serika ditemukan pertama sekali oleh A.L.Jones tahun 1871. (Julianti dan Nurminah, 2006)

Pengertian Kemasan Kertas
Pengemasan disebut juga pembungkusan, pewadahan atau pengepakan, dan merupakan salah satu cara pengawetan bahan hasil pertanian, karena pengemasan dapat memperpanjang umur simpan bahan. Pengemasan adalah wadah atau pembungkus yang dapat membantu mencegah atau mengurangi tas kerusakan-kerusakan pada bahan yang dikemas / dibungkusnya.(soekarto, 1990)
Kertas adalah bahan yang tipis dan rata, yang dihasilkan dari kompresi serat yang berasal dari pulp. Serat yang digunakan biasanya adalah alami, dan mengandung selulosa dan hemiselulosa. Kertas merupakan salah satu produk yang dihasilkan dari pengolahan serat tanaman kayu (wood) dan tanaman non kayu (non wood), serta serat sekunder yang berasal dari kertas bekas (waste paper).(Haroen, 2011)
Pulp merupakan hasil pemisahan serat dari bahan baku berserat (kayu maupun non kayu)  melalui berbagai proses pembuatannya (mekanis, semikimia dan kimia). (J.Mark, 2005)
Kemasan kertas merupakan kemasan fleksibel yang pertama sebelum ditemukannya plastik dan aluminium foil. Saat ini kemasan kertas masih banyak digunakan dan mampu bersaing dengan kemasan lain seperti plastik dan logam karena harganya yang murah, mudah diperoleh dan penggunaannya yang luas. Selain sebagai kemasan, kertas juga berfungsi sebagai media komunikator dan media cetak. (J.Mark, 2005)
Karakteristik kertas didasarkan pada berat atau ketebalannya. Berdasarkan berat maka kertas dapat dinyatakan dalam berat (lb)/3000 ft2 atau yang disebut dengan rim. Di USA banyaknya rim standard untuk kertas kemasan adalah 500 lembar dengan ukuran 24 x 36 inchi (61 x 91.5 cm). Di Eropa, Jepang dan negara-negara lainnya ukuran yang lebih umum adalah grammage (g/m2). Grammage untuk kertas kemasan primer berkisar antara 18 lb/rim – 90 lb/rim (30 g/m2– 150 g/m2), sedangkan untuk corrugated board berkisar antara 72-85 lb/rim (117-300 g/m2).(syamsu,dkk , 2014)

Sifat-sifat kemasan kertas sangat tergantung pada proses pembuatan dan perlakuan tambahan pada proses pembuatannya. Kemasan kertas dapat berupa kemasan fleksibel atau kemasan kaku. Beberapa jenis kertas yang dapat digunakan sebagai kemasan fleksibel adalah kertas kraft, kertas tahan lemak (grease proof). Glassin dan kertas lilin (waxed paper) atau kertas yang dibuat dari modifikasi kertas-kertas ini. Wadah-wadah kertas yang kaku terdapat dalam bentuk karton, kotak, kaleng fiber, drum, cawan-cawan yang tahan air, kemasan tetrahedral dan lain-lain, yang dapat dibuat dari paper board, kertas laminasi, corrugated board dan berbagai jenis board dari kertas khusus. Wadah kertas biasanya dibungkus lagi dengan bahan-bahan kemasan lain seperti plastik dan foil logam yang lebih bersifat protektif.(dahlan, 2011)

Jenis-jenis Kemasan Kertas
Ada dua jenis kertas utama yang digunakan, yaitu kertas kasar dan kertas lunak. Kertas yang digunakan sebagai kemasan adalah jenis kertas kasar, sedangkan kertas halus digunakan untuk kertas tulis yaitu untuk buku dan kertas sampul. Kertas kemasan yang paling kuat adalah kertas kraft dengan warna alami, yang dibuat dari kayu lunak dengan proses sulfat.(Miltz, J., 1992)

1. Kertas glasin dan kertas tahan minyak (grease proof)


Kertas glasin dan kertas tahan minyak dibuat dengan cara memperpanjang waktu pengadukan pulp sebelum dimasukkan ke mesin pembuat kertas. Penambahan bahan-bahan lain seperti plastisizer bertujuan untuk menambah kelembutan dan kelenturan kertas, sehingga dapat digunakan untuk mengemas bahan-bahan yang lengket. Penambahan antioksidan bertujuan unttuk memperlambat ketengikan dan menghambat pertumbuhan jamur atau khamir. (J.Mark, 2005)

Kedua jenis kertas ini mempunyai permukaan seperti gelas dan transparan, mempunyai daya tahan yang tinggi terhadap lemak, oli dan minyak, tidak tahan terhadap air walaupun permukaan dilapisi dengan bahan tahan air seperti lak dan lilin. Kertas glasin digunakan sebagai bahan dasar laminat. (J.Mark, 2005)

2. Kertas Perkamen



Kertas perkamen digunakan untuk mengemas bahan pangan seperti mentega, margarine, biskuit yang berkadar lemak tinggi, keju, ikan (basah, kering atau digoreng), daging (segar, kering, diasap atau dimasak), hasil ternak lain, the dan kopi. Sifat-sifat kertas perkamen adalah : (J.Mark, 2005)

-          mempunyai ketahanan lemak yang baik

-          mempunyai kekuatan basah (wet strength) yang baik walaupun dalam air mendidih
-          permukaannya bebas serat

-          tidak berbau dan tidak berasa

-          transparan dan translusid, sehingga sering disebut kertas glasin

-          tidak mempunyai daya hambat yang baik terhadap gas, kecuali jika dilapisi dengan bahan tertentu

3.  Kertas Lilin


Kertas lilin adalah kertas yang dilapisi dengan lilin yang bahan dasarnya adalah lilin parafin dengan titik cair 46-74oC dan dicampur polietilen (titik cair 100-124oC) atau petrolatum (titik cair 40-52oC). Kertas ini dapat menghambat air, tahan terhadap minyak/oli dan daya rekat panasnya baik. Kertas lilin digunakan untuk mengemas bahan pangan, sabun, tembakau dan lain-lain. (Miltz, J., 1992)

4. Daluang (Container board)

Kertas daluang banyak digunakan dalam pembuatan kartun beralur. Ada dua jenis kertas daluang, yaitu :

-  line board disebut juga kertas kraft yang berasal dari kayu cemara (kayu lunak)

-  corrugated medium yang berasal dari kayu keras dengan proses sulfat.

5. Chipboard

                


Chipboard dibuat dari kertas koran bekas dan sisa-sisa kertas. Jika kertas ini dijadikan kertas kelas ringan, maka disebut bogus yaitu jenis kertas yang digunakan sebagai pelindung atau bantalan pada barang pecah belah. Kertas chipboard dapat juga digunakan sebagai pembungkus dengan daya rentang yang rendah. Jika akan dijadikan karton lipat, maka harus diberi bahan-bahan tambahan tertentu. (J.Mark, 2005)

6. Tyvek


Kertas tyvek adalah kertas yang terikat dengan HDPE (high density polyethylene). Dibuat pertama sekali oleh Du Pont dengan nama dagang Tyvek. Kertas tyvek mempunyai permukaan yang licin dengan derajat keputihan yang baik dan kuat, dan sering digunakan untuk kertas foto. Kertas ini bersifat :

-          no grain yaitu tidak menyusut atau mengembang bila terjadi perubahan kelembaban
-          tahan terhadap kotoran, bahan kimia

-          bebas dari kontaminasi kapang

-          mempunyai kemampuan untuk menghambat bakteri ke dalam kemasan.

7.  Kertas Soluble



Kertas soluble adalah kertas yang dapat larut dalam air. Kertas ini diperkenalkan pertama sekali oleh Gilbreth Company, Philadelphia dengan nama dagang Dissolvo. Digunakan untuk tulisan dan oleh FDA (Food and Drug Administration) tidak boleh digunakan untuk pangan. Sifat-sifat kertas soluble adalah kuat, tidak terpengaruh kelembaban tetapi cepat larut di dalam air.(Miltz, J., 1992)

8. Kertas Plastik


Kertas plastik dibuat karena keterbatasan sumber selulosa. Kertas ini disebut juga kertas sintetis yang terbuat dari lembaran stirena, mempunyai sifat-sifat sebagai berikut :

-          daya sobek dan ketahanan lipat yang baik

-          daya kaku lebih kecil daripada kertas selulosa, sehingga menimbulkan maslaah dalam pencetakan label.
-          tidak mengalami perubahan bila terjadi perubahan kelembaban (RH)

-          tahan terhadap lemak, air dan tidak dapat ditumbuhi kapang.

-          Dapat dicetak dengan suhu pencetakan yang tidak terlalu tinggi, karena polistirena akan lunak pada suhu 80oC.
9. Kertas lipat dan kardus
            Karton lipat dan kardus merupakan jenis kertas yang populer karena praktis dan murah. Dalam perdagangan disebut juga folding carton (FC), dan digunakan untuk mengemas bahan hasil pertanian atau jenis-jenis barang lainnya. (Qanitah dan Ambarsari, 2010).

            Bahan yang banyak digunakan untuk membuat karton lipat adalah cylinder boardyang terdiri dari beberapa lapisan, dan bagian tengahnya erbuat dari kertas-kertas daur ulang, sedangkan kedua sisi lainnya berupa kertas koran murni dan bahan murni yang dipucatkan. Untuk memperbaiki sifat-sifat karton lipat, maka dapat dilapisi dengan selulosa asetat dan polivinil klorida (PVC) yang diplastisasi. Kasein yang dicampurkan pada permukaan kertas akan memberikan permukaan cetak yang lebih halus dan putih. (Qanitah dan Ambarsari, 2010).

            Keuntungan dari karton lipat adalah dapat digunakan untuk transportasi, dan dapat dihias dengan bentuk yang menarik pada transportasi barang-barang mewah. Teapi kelemahannya adalah kecenderungan untuk sobek di bagian tertentu. (Qanitah dan Ambarsari, 2010).

Model dasar yang paling umum dari karton lipat dapat dilihat pada Gambar 4.1. yang terdiri dari :

-  lipatan terbalik (reverse tuck)

-  dasar menutup sendiri (auto-lock bottom)

-  model pesawat terbang (airplane style)

-  model lipatan lurus

-  model perekatan ujung (seal end)

model perkakas dasar ( hardware bottom)  (Qanitah dan Ambarsari, 2010)


Dari keenam model dasar ini dikembangkan model-model lain (Gambar 4.2.)

yaitu :

-          model mailing locks

-          perekatan ujung dengan telinga van Buren

-          model Cracker

-          perekatan ujung yang dapat menutup

-          breakaway fliptop

model kemasan es krim (Qanitah dan Ambarsari, 2010)




BA. Dasar.LipatanMenutupTerbalikSendiri    CD. .ModelLipatanPesawatTerputusTerbang



            Pemilihan jenis atau model karton lipat yang Pemilihan jenis atau model karton lipat yang akan digunakan sebagai pengemas, tergantung pada jenis produk yang akan dikemas dan permintaan pasar. Pengujian mutu kemasan karton lipat dapat berupa uji jatuh bagi wadah yang sudah diisi, pengujian tonjolan atau bulge, pengujian kekuatan kompresi dan daya kaku dalam hubungannya dengan kelembaban udara. (Qanitah dan Ambarsari, 2010)

10. Karton tipis (FOLDING BOX/CARDBOARD BOX)

Penggunaan karton tipis untuk kemasan, mendapat tambahan bahan-bahan tertentu dan kualitas karton tipis yang dihasilkan tergantung dari jenis bahan tambahan tersebut. Misalnya : untuk bahan pangan yang harus selalu dalam keadaan segar yang disimpan dalam lemari es, maka digunakan karton tipis yang dilapisi plastik (PE coated) atau dilapisi lilin (wax coated). Jenis ini digunakan untuk pengemasan udang, daging atau ikan beku atau mangkuk untuk es krim.Jika disain kemasan dibuat menarik, maka karton tipis dapat digunakan sebagai displaybox. (Miltz, J., 1992)
11. Karton kerdut (CORRUGATED FIBREBOARD)

Corrugated box disebut juga karton bergelombang atau karton beralur terdiri dari 2 macam corrugated sheet, yaitu :
·         kertas kraft (kraft liner) untuk lapisan luar dan dalam

·         kertas medium untuk bagian tengah yang bergelombang

Ukuran berat (grammage) dari kertas kraft dan kertas medium adalah sebagai berikut :

Kertas kraft
Kertas medium
1. 125 gram/m2
1. 112 gram/m2
2. 150 gram/m2
2. 115 gram/m2
3. 200 gram/m2
3. 125 gram/m2
4. 300 gram/m2
4. 150 gram/m2

Corrugated sheet ada beberapa macam, yaitu :

- single wall     : satu lapis dengan ketebalan ± 3 mm (B/Flute) dan 4 mm (C/Flute)

- Double wall  : 2 lapis dengan ketebalan ± 7 mm (CB/Flute)

- Triple Wall    : 3 lapis, dan lain-lain.

Di Indonesia jenis yang lazim digunakan adalah single wall dan double wall.

Penggunaan corrugated box ditentukan oleh : berat bahan, sifat bahan (self stacking atau tidak), fragile atau tidak, menggunakan inner karton atau tidak dan lain-lain. Bahan baku untuk pembuatan karton bergelombang adalah kertas kraft, bogus atau karton dari merang.

Berdasarkan dimensi alur dan bagian karton yang datar, sera jumlah alur untuk satuan panjang tertentu maka terdapat berbagai jenis karton yang dalam istilah perdagangan disebut flute. Setiap flute mempunyai ketahanan terhadap getaran,tekanan, kerapuhan, tumpukan dan daya jatuh yang berbda-beda. Arah peletakan alur dapat horizontal atau vertikal, sehingga dikenal flute A horizintal atau flute A vertikal, flutte B horizontal atau flute B vertikal dan seterusnya. (J.Mark, 2005)

Jenis karton bergelombang yang paling umum adalah jenis RSC (Regular Slotted Container) atau wadah celah teratur. Jenis-jenis kartton bergelombang dapat dilihat pada Gambar 4.3.




karton kerdut

Keterangan :
A = Wadah Celah Teratur (RSC)
B = Wadah Celah Terpusat (CSSC)

C = Wadah Celah Tumpang Tindih (FOL)
D = Bliss Box No. 4

E = Pembungkus Buku
F = Kotak Laci Tiga


Corrugated box tanpainner (individual box) digunakan sebagai kemasan primer untuk mengemas buah dan sayur, ikan beku dan lain-lain. Untuk pengemasan buah atau sayuran segar, maka pada dinding kotak harus diberi lubang ventilasi. (Miltz, J., 1992)

Penggunaan karton bergelombang pada produk yang dikemas dengan botol gelas atau plastik dapat memakai partition divider atau pelapis untuk mencegah terjadinya benturan. Kemasan karton berelombang ada juga yang diberi lilin (dengan proses perembesan) khusus untuk produk sayuran segar. (Miltz, J., 1992)

12. Kertas Komposit

Kertas komposit adalah kertas yang diolah bersama-sama dengan bahan baku kemasan lain seperti plastik dan logam, yang bertujuan untuk memperbaiki daya rapuh, daya kaku dan kekuatan bahan. Kertas yang dicampur dengan logam dan dibentuk menjadi semacam kaleng disebut kaleng komposit, digunakan untuk jus sitrun, wadah bumbu (rempah-rempah), kotak coklat, sop kering, bahan kimia dan obat-obatan. (Miltz, J., 1992)

Industri pengemasan telah membuat kertas kaleng komposit yang dapat menahan vakum dan menahan suhu sekitar 49oC, sehingga dapat digunakan untuk pengawetan selai (jam). Tube karton digunakan untuk margarin dan es krim. (Miltz, J., 1992)

Ada 3 (tiga) jenis konstruksi kaleng kertas komposit, yaitu : bentuk spiral, cuping dijahit (lap seam) dan komposi gulung (convolute). Bentuk spiral terdiri dari beberapa lapis bahan yang berbeda denagn sudut sambungan yang tumpang tindih. Badan komposit cuping di jahit, terbuat dari bahan yang dilaminasi, sedangkan jenis komposit gulung terdiri dari beberapa lapisan kumparan. (Miltz, J., 1992)

Tube karton adalah kemasan berbentuk tube dari karton atau kertas. Bentuk tube yang lebih besar disebut drum karton. Tube karton banyak digunakan untuk kemasan keripik, sedangkan drum karton digunakan untuk bahan berbentuk bubuk atau produk kering. Untuk pengemasan bahan cair maka kemasan karton dilapisi dengan plastik. (Miltz, J., 1992)

            Keuntungan dari tube dan karton komposit adalah beratnya ringan, mudah dibuka dan ditutup, dapat dilapisi kembali dengan bahan lain sehigga bersifat kedap air. (Qanitah dan Ambarsari, 2010)

Proses Pembuatan Kertas
Bahan baku pembuatan kertas adalah selulosa kayu atau merang padi yang diberi perlakuan kimia, dihancurkan, dipucatkan, dibentuk menjadi lapisan dan dikeringkan. Kayu terdiri dari 50% selulosa, 30% lignin dan bahan bersifat adhesif di lamela tengah, 20% karbohidrat berupa xylan, mannan serta resin, tanin dan gum. (Julianti dan Nurminah, 2006)
Tipe kayu dan lembaran akhir kertas yang diinginkan sangat menentukan cara pembuatan kertas. Pada pembuatan kertas bahan baku berupa kayu atau merang padi terlebih dahulu dibuat menjadi pulp. (Julianti dan Nurminah, 2006)
Menurut Julianti dan Nurminah (2006), Ada tiga metode yang digunakan dalam pembuatan pulp yaitu :
a. Metode pertama yaitu metode pembuatan pulp kayu dasar.
Kayu gelondongan dihancurkan dengan gilingan batu sambil menyemprotkan air ke permukaan gilingan batu untuk mengeluarkan bahan yang sudah digiling. Metode ini hanya digunakan untuk jenis kayu lunak yaitu jenis kayu yang berasal dari pohon berdaun jarum dengan panjang serat > 0.625 cm. Pada metode ini tidak ada bagian kayu yang terbuang.

b. Metode kedua adalah metode pembuatan pulp kimiawi.

Pada metode ini kayu dimasukkan ke dalam bahan kimia untuk mengeluarkan lignin dan karbohidrat. Ada 3 proses kimia yang digunakan yaitu :
-    Proses soda yang ditemukan di Inggris tahun 1851 dan merupakan proses kimia yang tertua. Pada proses soda, bahan kimia yang digunakan untuk melarutkan komponen kayu yang tidak diinginkan adalah soda kaustik (sodium hidroksida) dan soda abu (sodium karbonat). Proses soda digunakan untuk pembuatan pulp dari kayu keras yaitu kayu yang berasal dari pohon yang daunnya berjatuhan pada musim tertentu, mempunyai panjang serat < 0.25 cm.
-    Proses kraft atau proses sulfat menggunakan bahan kimia berupa sodium sulfat sebagai pengganti sodium karbonat. Hasil dari proses kraft adalah pulp kraft yang keras tetapi berwarna coklat dan sulit untuk diputihkan, sedangkan pulp soda berwarna lebih putih dan teksturnya halus.
-    Proses sulfit menggunakan bahan kimia berupa larutan kalsium atau magnesium bisulfit dan asam sulfit. Metode ini digunakan untuk kayu lunak dan dihasilkan pulp yang berwarna lebih terang, kekuatannya lebih tinggi dari pulp soda api tidak sekuat pulp kraft.

c.     Metode Semikimiawi
Metode  ini  merupakan  kombinasi  cara  kimia  dan  alat-alat  mekanis  dalam pembuatan pulp kayu.  Untuk melunakkan lignin dan karbohidrat yang terikat dengan serat, maka kayu direndam dalam soda kaustik atau sodium sulfi netral. Kemudian digiling dalam piringan penghalus.
Metode semikimiawi digunakan untuk kayu keras, biaya prosesnya rendah dan pulp yang dihasilkan masih mengandung sebagian besar lignin. Pulp semikimiawi sukar diputihkan, dan jika terkena sinar matahari akan berwarna kuning. Biasanya digunakan untuk bahan yang membutuhkan kekuatan dan kekakuan seperti media kardus.
Kayu yang akan dijadikan pulp dipotong menjadi potongan yang ipis dan kecil, dimasak beberapa jam dengan menggunakan alat penghancur yang dioperasikan pada suhu 150oC dan tekanan 7 kg/cm2 (100 Psi), kemudian ditutup keras-keras membentuk blow pit dimana bahan ini dibersihkan. Setelah itu dilakukan pemutihan (bleaching) dengan menggunakan kalsium hipoklorit, hidrogen peroksida atai kalsium dioksida. Proses pemutihan dapat menurunkan kekuatan pulp, sehingga perlu diperhatikan hubungan antara kecerahan pulp dan daya rentang kertas yang dihasilkan.

Pulp yang mengandung air 96% dan bahan padat 4% dimasukkan ke dalam alat pengaduk, sehingga terjadi pemisahan antara serat dan fibril yang disebut proses fibrilisasi, yaitu proses pecahnya lapisan kambium yang mengelilingi serat karena serat-serat membesar dan fibril membuka. (Julianti dan Nurminah, 2006)
Pengadukan yang sedikit akan menghasilkan kertas dengan daya serap tinggi dan daya robek tinggi, dan jika pengadukan dilanjutkan maka kertas menjadi lebih padat tapi daya robek menurun. (Julianti dan Nurminah, 2006)
Penambahan bahan perekat seperti resin, pati dan tawas ke dalam alat pengaduk bertujuan untuk meningkatkan daya tahan air dan daya ikat tinta dari kertas sehingga kertas dapat dicetak, serta mempengaruhi sifat adhesif yang berperan dalam pembuatan kemasan. Bahan-bahan lain yang ditambahkan adalah pewarna, bahan untuk kecerahan dan kekakuan, seperti titanium dioksida, sodium silikat, tanah diatom, kasein, lilin dan kapur. (Julianti dan Nurminah, 2006)
Setelah dari pengaduk, maka campuran pulp dan bahan-bahan tambahan tadi dijernihkan pada refiner jordan, kemudian dibawa ke silinder penyadap yang terdiri dari seperangkat pisau-pisau tertutup rapat berputar dengan cepat bersama-saam memecah serat. Campuran ini kemudian dimasukkan ke dalam headbox untuk dimasukkan pada mesin pembuat kertas.(Julianti dan Nurminah, 2006)
Mesin pembuat kertas dapat berukuran sama panjang dengan gedung bertingkat tinggi, yang akan menghasilkan kertas dengan lebar 9 m pada kecepatan 915 m/detik atau 1290 km/hari, atau karton dengan lebar 6 m dan kecepatan seengahnya. Mesin yang sering digunakan dalam pembuatan kertas adalah mesin fourdrinier , mesin silinder dan mesin invertform yang merupakan kombinasi dari endless wiredari fourdrinier dengan headbox mesin silinder.(J.Mark, 2005)
Mesin fourdrinierdigunakan untuk menghasilkan kertas tipis, sedang meisn silinder dapat mebuat karton dari bahan limbah yang dilapisi bahan yang bermutu baik pada bagian luarnya. (J.Mark, 2005)

Keunggulan dan Kelemahan Kemasan Kertas

Produsen/pengekspor  umumnya menggunakan kemasan kertas karena berbagai alasan, yaitu:
1) ringan dan mudah penanganannya,
2) dinding kemasan relatif halus/lembut sehingga memiliki efek penyangga,
 3) mudah didesain dalam berbagai ukuran,
4)harganya relatif murah, dan
5) mudah dicetak dengan desain kemasan yang menarik.
(Qanitah dan Ambarsari, 2010).
Selain memiliki berbagai ke-unggulan, kemasan kertas memiliki kelemahan, yaitu:
1) mudah rusak karena pengaruh air dan kelembapan,
2) keku-atannya tidak sebaik kemasan kayu atau plastik sehingga tidak dapat ditumpuk terlalu tinggi/banyak,
3) ventilasi hanya dapat dibuat dalam ukuran kecil karena ventilasi yang terlalu besar dapat meme-ngaruhi kekuatan kemasan, 
4) tidak dapat dipakai ulang,
5)mudah robek,
6) tidak dapat untuk produk cair,
7)tidak dapat dipanaskan
(Qanitah dan Ambarsari, 2010)
            Menurut Dewi (2008), secara ekonomi, penggunaan kemasan dari keranjang plastik dan plastik polietilen memiliki nilai kelayakan ekonomi lebih tinggi (B/C dan R/C) daripada kemasan karton untuk distribusi lokal sayuran pak choi. Kemasan kardus secara ekonomis belum layak digunakan untuk pengiriman lokal sampai pada tingkat harga jual tertentu karena harganya masih mahal dan kurang tahan terhadap perlakuan kasar yang biasa dijumpai selama penanganannya.

Pantastico (1989) mengemukakan bahwa kotak karton bergelombang sering digunakan untuk pengiriman komoditas hortikultura di daerah tropika maupun subtropika. Bobotnya yang ringan dan harganya yang murah merupakan hal yang sangat menguntungkan. Namun, kemasan kardus juga mempunyai kelemahan, yaitu beberapa jenis mudah menjadi lembap dan kehilangan kekuatannya sehingga tinggi tumpukan harus dibatasi. Kekuatan kemasan kardus bergelombang dapat di-tingkatkan dengan memilih bahan yang kuat, dengan menggunakan penyekat di dalamnya, pelapis tambahan, atau meng-gunakan kardus teleskopik penuh yang mempunyai dua dinding luar.
Pada penggunaan pembungkus kertas/ kemasan kertas pada suatu produk pangan disarankan untuk tidak terlalu sering dibuka. Kemasan kertas yang sering dibuka akan menyebabkan kemasan rusak. Kekuatan kemasan kertas perlu dipantau sesering mungkin ( misal: pemantauan kekuatan karton pada suatu produk pangan) untuk mengantisipasi sewaktu- waktu kemasan kertas mengalami penurunan kekuatan. Pada kemasan kertas berjenis karton akan berubah bentuk menjadi membengkak apabila kemasan mengalami penurunan kekuatan.(Hariri,dkk.2013)





DAFTAR PUSTAKA
Chen, Wenting, dkk. 2012. Lotus-like paper/paperboard packaging prepared with nano-modified overprint varnish. Applied surface science (journal homepage : www.elsevier.com/locate/apsusc) .266 :319-325.
Dahlan, Hatta. 2011. PENGOLAHAN LIMBAH KERTAS MENJADI PULP SEBAGAI BAHAN PENGEMAS PRODUK AGROINDUSTRI. Prosiding seminar nasional AvoER ke 3: Palembang.
Dewi, A. 2008. Pengaruh Hydrocooling dan Pengemasan terhadap Mutu Pak Choi (Brassica rapa var. Chinensis) Selama Trans-portasi Darat. Di dalam : Qanitah, dan Ambarsari,Rani. 2010. EFISIENSI PENGGUNAAN KEMASAN KARDUS DISTRIBUSI MANGGA ARUMANIS. Jurnal Litbang Pertanian, 30(1) : 8-14.
Feichtinger, Marlies, dkk. 2014. An improved method for microbiological testing of paper-based laminates used in food packaging. Food control (journal homepage: www.elsevier.com/locate/foodcont). 50 : 548 – 553.
Hariri,dkk.2013. Penerapan Metode Six Sigma sebagai upaya perbaikan untuk mengurangi Pack defect susu Greenfields (studi kasus pada pt.greenfield,malang). Jurnal teknologi pertanian Vol. 14 No. 2 Hal.149.
Haroen, K. W.2011. Pengetahuan Bahan baku Pulp. Di dalam : kurniasih, febriyanti. 2013. KELAYAKAN USAHA PEMBUATAN PRODUK KEMASAN TELUR DARIKERTAS LIMBAH DI SUMATERA BARAT. Balai Penelitian Teknologi Serat Tanaman Hutan : Bangkinang.
J.Mark, Kirwan. 2005. Paper and Paperboard Packaging technology. Blackwell Publishing Ltd : London,UK.
Julianti, Elisa dan Nurminah, Mimi. 2006. Teknologi Pengemasan. Textbook (file:///D|/ELearning/Teknologi%20Pengemasan/Textbook/Kulit%20Buku%20Ajar.html (1 of 6)5/8/2007 3:44:35 PM) : Medan
M. Hakovirta , B. Aksoy, J. Hakovirta. 2015. Self-assembled micro-structured sensors for food safety in paper based food packaging. Materials Science and Engineering C. 53 : 331 – 335.
Miltz, J., 1992. Food Packaging in : Handbook of Food Engineering Heldman, D.R. and D.B.Lund (ed).Marcel Dekker, Inc., New York. Di dalam : Handout Kemasan Kertas.
Pantastico, Er.B. 1989. Fisiologi Pascapanen,Penanganan dan Pemanfaatan Buah-buah-an dan Sayur-sayuran Tropika dan Subtropika. Di dalam : Qanitah, dan Ambarsari,Rani. 2010. EFISIENSI PENGGUNAAN KEMASAN KARDUS DISTRIBUSI MANGGA ARUMANIS. Jurnal Litbang Pertanian, 30(1) : 8-14.
Qanitah, dan Ambarsari,Rani. 2010. EFISIENSI PENGGUNAAN KEMASAN KARDUS DISTRIBUSI MANGGA ARUMANIS. Jurnal Litbang Pertanian, 30(1) : 8-14.
Soekarto, S.T., 1990. Peranan Pengemasan dalam Menunjang Pengembangan Industri, Distribusi dan Ekspor Produk Pangan di Indonesia. Di dalam : handout pengertian dan ruang lingkup pengemasan.
Syamsu, Khaswar, dkk.2014. Campuran Pulp Tandan Kosong Kelapa Sawit dan Selulosa Mikrobial Nata de Cassava dalam Pembuatan Kertas. Jurnal Ilmu Pertanian Indonesia (JIPI). 19 (1): 14 21.




Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Tugas Praktikum : Kemasan Plastik"

Post a Comment

Terimakasih Sudah Mengunjungi Blog Ini, Silahkan Tinggalkan Komentar!